Astronomi

Tumatan Wikipidia basa Banjar, insiklupidia bibas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Nebula Kepiting, sakumpulan sisa-sisa supernova. Citra diabadikan ulih teleskop Hubble.

Astronomi (dikenal sabagai Ilmu Falak, basa Arab: علم الفلك) dari sagi basa etimologi mambawa maksud paraturan bintang) yaitu cabang ilmu alam yang melibatakan pengamatan banda-banda langit (yang kaya bintang, palanet, komet, nebula, gugus bintang, atau galaksi) serta finomena-finomena alam yang tarjadi di luar atmosfir Bumi (cuntuhnya radiasi latar balakang kosmik (radiasi CMB)). Ilmu ini secara poko mempelajari berbagai sisi dari benda-benda langit — yang kaya asal-usul, sifat fisika/kimia, meteorologi, wan garak — wan bagaimana pengatahuan akan banda-banda itu menjalasakan pembentukan dan perkembangan alam samasta.

Astronomi sabagai ilmu yaitu salah satu yang paling tua, sabagaimana dikenal dari artifak-artifak astronomis yang barasal dari era prasajarah; yang kaya monumen-monumen dari Masir wan Nubia, atau Stonehenge yang berasal dari Britania. Urang-urang dari paradaban-paradaban pamulaan samacam Babilonia, Yunani, Cina, India, wan Maya didapati jua talah malakukan pangamatan nang metodologis atas langit malam. Akan tatapi walapun baisi sajarah nang panjang, astronomi hanyar kawa barkambang manjadi cabang ilmu pangetahuan modern malalui panamuan teleskup.