Waja

Tumatan Wikipidia basa Banjar, insiklupidia bibas
Malacung ka napigasi, gagai
Jembatan Waja
Kabel waja nang dipakay dalam partambangan batubara

Waja (Bahasa Indunisia: baja) adalah logam paduan dimana wasi sabagai unsur dasar dan karbon sabagai unsur paduan utamanya. Kandungan karbon dalam waja berkisar antara 0.2% hingga 2.1% berat sesuai grade-nya. Fungsi karbon dalam waja adalah sabagai unsur pengeras lawan mencegah dislokasi bergeser pada kisi kristal (crystal lattice) atom besi. Unsur paduan lain nang biasa ditambahakan selain karbon adalah mangan (manganese), krom (chromium), vanadium, dan tungsten. Dengan memvariasikan kandungan karbon dan unsur paduan lainnya, berbagai macam kualitas baja bisa didapatkan. Penambahan kandungan karbon pada baja dapat meningkatkan kekerasan (hardness) dan kekuatan tariknya (tensile strength), namun di sisi lain membuatnya manjadi getas (brittle) serta menurunkan keuletannya (ductility).

Iron-carbon phase diagram, showing the conditions necessary to form different phases

Klasifikasi baja[babak | sunting sumber]

  • Berdasarkan komposisi
  • Berdasarkan proses pembuatan
    • Tanur baja terbuka
    • Dapur listrik
    • Proses oksigen dasar
  • Berdasarkan bentuk produk
    • Pelat batangan
    • Tabung
    • Lembaran
    • Pita
    • Bentuk struktural
  • Berdasarkan struktur mikro
    • Feritik
    • Perlitik
    • Martensitik
    • Austenitik
  • Berdasarkan kegunaan dalam konstruksi
    • Baja Struktural
    • Baja Non-Struktural