Wasi

Tumatan Wikipidia basa Banjar, insiklupidia bibas
Malacung ka napigasi, gagai

Wasi (BH)[1]/Wesi (BK)[1] atawa Basi(BH)[1] adalah logam nang asalnya dari bijih wasi (tambang) nang banyak digunakan gasan kahidupan manusia sahari-hari dari nang bamanfaat sampai lawan nang marakai. Dalam tabel periodik, wasi baisi simbol Fe dan nomor atom 26. Wasi jua baisi nilai ekonomis nang tinggi.

Wasi adalah logam nang paling banyak dan paling bamacam-macam penggunaannya. Hal itu karena beberapa hal, diantaranya:

  • Kalimpahan wasi di kulit bumi cukup ganal,
  • Pengolahannya relatif mudah dan murah, dan
  • Wasi baisi sifat-sifat nang menguntungkan dan mudah dimodifikasi.

Salah satu kalamahan wasi adalah lakas mengalami korosi. Korosi manimbulkan banyak karugian karena mangurangi umur pakai bamacam barang atawa bangunan nang manggunakan wasi atawa waja. Sabujurnya korosi kawa dicegah lawan maubah wasi manjadi waja tahan karat (stainless steel), akan tetapi proses ini talalu larang gasan kebanyakan penggunaan wasi.

Korosi wasi memerlukan oksigen dan banyu. Berbagai macam logam contohnya Zink dan Magnesium kawa melindungi wasi dari korosi.

Pranala luar[babak | sunting sumber]

Catatan batis[babak | sunting sumber]

  1. '^ a b c dialek Banjar Hulu dalam: Abdul Jebar Hapip, Kamus Banjar Indunisia, Cetakan V - Banjarmasin, PT. Grafika Wangi Kalimantan, 2006