Picak

Tumatan Wikipidia basa Banjar, insiklupidia bibas
Malacung ka napigasi, gagai
Urang picak dituntun hadupan.

Picak (Bahasa Jawa: picek, Bahasa Indunisia: kebutaan) merupakan sebuah penyakit pada mata nang disebabkan urang kada kawa melihat. Glaukoma merupakan penyebab kedua kebutaan setelah katarak di Indunisia, penanggulangannya belum manjadi prioritas. Penanganan kebutaan nasional lebih diarahkan pada katarak nang umumnya kawa diatasi. Operasi katarak nang salawas ini digawi sasamaan oleh Perdami dan Yayasan Dharmais lawan unit mobil memang sudah amat membantu, karena jangkauannya mencapai 70-75 persen dari seluruh operasi katarak nang dapat dilakukan setiap tahun. Kita sudah kada dapat mengharap lagi kedatangan pesawat Orbis seperti pada akhir tahun 1982 lalu nang mengoperasi pasien katarak di dalam kabin pesawat. Para dokter ahli mata Orbis wastu melakukan keterampilan, nang sebenarnya sudah kada manjadi soal bagi para dokter ahli mata Indunisia. Penanganan massal katarak di Indunisia harus dilakukan lawan sumber daya manusia Indunisia sendiri, kendati bantuan lembaga donor asing dan badan sosial dalam negeri tetap dibutuhkan.

Kaitan luar[babak | sunting sumber]