Paurusan ratik

Tumatan Wikipidia Banjar, kindai pangatahuan
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Wadah ratik biru di Berkshire, Inggris

Paurusan ratik adalah panuyukan, paangkutan, paulahan, maulai baasa (daur ulang) matan bahan ratik. Kalimat ngini rancaknya marujuk lawa bahan ratik nang dikulihakan matan gawian manusia, wan rancaknya diurus gasan mangurangi ujaknya tahadap kawigasan, lingkungan, atawa kasimpunan. Paurusan ratik digawi jua gasan mawigasakan sumbar daya alam (resources recovery). Paurusan ratik kawa maumpatakan zat padat, cahar, gas, atawa radioaktif lawan cara wan kalihaian husus gasan masing-masing janis zat.

Praktik paurusan ratik balain-lain antara nagara maju wan negara bakambang, balain jua antara dairah pakutaan lawan dairah pakampungan wan antara dairah parumahan lawan dairah industri. Paurusan ratik nang kada babahaya matan pamukiman wan institusi di dairah kuta ganal rancaknya jadi tanggung jawap pamarintah dairah, sadangakan gasan ratik matan dairah padagangan wan industri rancaknya diurus ulih pausahaan paulah ratik.

Cara paurusan ratik balain-lain tagantung banyak hal, di antaranya janis zat ratik, tampat nang dipakai gasan maulah, wan katasadiaan tampat.

Jujuhutan[babak | babak asal-mulanya]

Pengolahan kembali secara fisik[babak | babak asal-mulanya]

Sebuah metode yang penting dari pengelolaan sampah adalah pencegahan zat sampah terbentuk, atau dikenal juga dengan "pencegahan sampah". Metode pencegahan termasuk penggunaan kembali barang bekas pakai, memperbaiki barang yang rusak, mendesain produk supaya bisa diisi ulang atau bisa digunakan kembali (seperti tas belanja katun menggantikan tas plastik), mengajak konsumen untuk menghindari penggunaan barang sekali pakai (contohnya kertas tisu), dan mendesain produk yang menggunakan bahan yang lebih sedikit untuk fungsi yang sama (contoh, pengurangan bobot kaleng minuman[1]).

Longsor tumpukan sampah
Metode paling gampang dan murah untuk mengelola sampah adalah melakukan penimbunan di sebuah lokasi/lahan terbuka. Sampah ditumpuk-tumpuk menjadi tinggi seperti bukit. Harusnya tidak sampai terlalu tinggi bila dikelola dengan baik, karena bila tidak maka akan menjadi bencana longsor.
Sumber penyakit
Sampah yang tidak dikelola dengan baik, akan menarik banyak kuman dan hama seperti tikus, kecoak, semut, lalat dan lainnya. Mereka membawa kuman-kuman penyakit yang berbahaya bila pembawa kuman ini bergerak ke pemukiman.
Pencemaran lingkungan
Sampah yang tidak dikelola dengan baik akan mencemari lingkungan baik lingkungan udara, darat dan air. Udara karena pencemaran bau, asap karena pembakaran yang serampangan. Air bila sampah/limbah langsung dibuang ke saluran air/sungai tanpa diolah kembali. Darat bila sampah hanya ditumpuk-tumpuk saja, tanpa ada tindakan lanjutan.
Menyebabkan banjir
Sampah yang berada di saluran air/sungai bila tidak dikelola dengan baik akan menyumbat jalannya air. Sehingga air berhenti menjadi tergenang dan lama-kelamaan bisa banjir. Padahal banjir yang ada sampahnya ini sangat berbahaya karena bisa membawa kuman-kuman penyakit.
  1. ^ http://www.psc.edu/science/ALCOA/ALCOA-light.html