Minyak gas

Tumatan Wikipidia basa Banjar, insiklupidia bibas
Malacung ka napigasi, gagai

Minyak gas atawa Minyak tanah (basa Inggris: kerosene atau paraffin) adalah cairan hidrokarbon nang kada bawarna lawan mudah tabakar. Minyak gas diparulih lawan cara distilasi fraksional dari petroleum pada 150 °C dan 275 °C (rantai karbon dari C12 sampai C15). Dahulu minyak gas nangini banyak diunai gasan lampu minyak tanah tatapi wahini utamanya diunai sabagai bahan bakar mesin jet (lebih teknikal Avtur, Jet-A, Jet-B, JP-4 atau JP-8). Sabuah bentuk dari minyak tanah dikenal sabagai RP-1 dibakar lawan oksigen cair sabagai bahan bakar roket. Nama kerosene diturunakan dari basa Yunani keros (κερωσ, malam).

Biasanya, minyak tanah didistilasi langsung dari minyak mantah mambutuhkan parawatan khusus, dalam sabuah unit Merox atau hidrotreater, gasan mengurangi kadar belerang dan pengaratannya. Minyak tanah bisa jua diproduksi oleh hidrocracker, nang digunakan gasan memperbaiki kualitas bagian dari minyak mantah nang akan bagus gasan bahan bakar minyak.

Penggunaanya sabagai bahan bakar gasan mamasak tabatas di nagara barkambang, setelah melalui proses penyulingan saparlunya dan masih kada murni dan bahkan masih baisi ratik (debris).

Avtur (bahan bakar mesin jet) adalah minyak tanah lawan spesifikasi nang diparkatat, tarutama manganai titik uap dan titik beku.

Kegunaan lain[babak | sunting sumber]

Di Indonesia, minyak tanah digunaakan gasan meusir koloni serangga sosial, nang kaya samut, atawa meusir kecoa. Salain itu, babarapa pambasmi sarangga bamerek jua manggunaakan minyak tanah sabagai komponennya.

Nama umum[babak | sunting sumber]