Maharaja Mangkubumi

Tumatan Wikipidia basa Banjar, insiklupidia bibas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Maharaja Mangkubumi adalah raja Nagara Daha (Banjar Hindu).[1]. Anak sidin yaitu Dayang Sari Bulan. Maharaja Mangkubumi lagi kacil namanya Raden Paksa, limbah jadi dipati nama siidn manjdi Pangeran Mangkubumi. Sidin anak panuwastu ulih Maharaja Sukarama

Hikayat Banjar[babak | babak asal mulanya]

Maka Maharaja Sukarama itu sudah ditaruh di dalam larung itu dan sagala urang sudah sama dibari makan itu maka larung Maharaja Sukarama itu dibuat pada parahu sarta upacaranya karajaan, dibawa mudik ka Nagara Dipa, dipatak di dalam candi itu. sudah itu sagala urang sama pulang ka Nagara Daha itu, masing-masing pulang ka rumahnya, tiada tarsebut lagi. Kamudian daripada itu, sudah mambari makan Pangeran Mangkubumi, Pangeran Tumanggung, Pangeran Bagalung itu kapada sagala manteri dan pada sagala rakyat saparti adat urang basar-basar nang dahulu kala itu, alkisah maka tarsebut Pangeran Mangkubumi dijadikan raja. Maka sudah ulih Aria Taranggana diparbuatkan padudusan lawan sagala manteri. Maka Pangeran Mangkubumi itu, sudah mamakai parhiasan astilah karajaan sarta upacara saparti adat dahulu kala, maka mahkota karajaan nang jatuh dari udara itu handak dipakai; tatkala handak dibawa ka padudusan dikenakan pada sirah Pangeran Mangkubumi: sasak sarta barat mahkota itu, tiada kuawa manjunjung Pangeran Mangkubumi pada mahkota itu, tiada baroleh bargarak gulunya itu; tiada jadi mamakai mahkota itu. Sudah itu diganti pula ulih Pangeran Tumanggung. Dikenakan pada sirahnya mahkota itu longgar sarta barat, tiada baroleh bargarak gulunya Pangeran Tumanggung itu. Sudah itu digantikan pula pada Pangeran Bagalung. Dikenakan pada sirahnya mahkota itu sasak sarta barat, tiada baroleh bargarak gulunya Pangeran Bagalung itu. Maka hairanlah Aria Taranggana sarta sakaliannya urang nang malihat itu, karana mahkota itu tahu barbasar, tahu barkacil, tahu barbarat, tahu baringan. Maka mahkota itu ditaruh pula pada tampatnya dalam peti barumbai dangan amas. Kata Pangeran Mangkubumi: "Kalau ada esok-lusanya anak-cucuku nang empunya bahagian dapat mamakai mahkota itu." Sudah damikian maka Pangeran Mangkubumi itu duduk pula pada jampana sarta parhiasannya astilah karajaan, disahan urang ka padudusan itu. Maka Pangeran Tumanggung, Pangeran Bagalung, dan Aria Taranggana, dan sagala manteri, rakyat laki-laki dan parampuan, sarta upacaranya mangiringkan ka padudusan. Banyak tiada tarsebut. Maka Pangeran Mangkubumi udah naik ka padudusan dangan pangeran Tumanggung, Pangeran Bagalung sarta Aria Taranggana dangan urang kaum bujangga -artinya pandita zaman dahulu itu-, sudah didudus Pangeran Mangkubumi itu maka bedil nang dibawa ulih Maharaja Suryanata dari Majapahit itu disulat: dua tiga kali buntat itu, tiada mau barbunyi. Hanya bedil lain itu barbunyi. Si Rabut Paradah ditabuh galaganjur tiada nyaring bunyinya; Si Rarasati ditabuh rarancakan tiada nyaring bunyinya. Sudah itu hairan sagala urang nang malihat itu. Maka Pangeran Mangkubumi manjadi raja. Sudah itu turun pada padudusan itu; sarta sagala urang kembali itu, masing-masing ka rumahnya. Maharaja Mangkubumi itu pun pulang ka istananya. Maka tataplah karajaannya itu, tiap-tiap hari Sabtu santiasa dihadap saudaranya Pangeran Tumanggung dan Pangeran Bagalung sarta Aria Taranggana itu dan sagala manterinya sarta rakyatnya di sitilohor itu; saparti astilah ayahnya dahulu jua itu takhtanya lawan upacaranya gamalannya. Banyak tiada tarsebutkan

Catatan batis[babak | babak asal mulanya]