Madagaskar

Tumatan Wikipidia basa Banjar, insiklupidia bibas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Bendera Madagaskar

Republik Madagaskar (Madagasikara) adalah sabuah nagara pulaw di Samudra Hindia, pacul pasisir timur Afrika. Pulaw Madagaskar adalah pulaw paling basar kaampat di dunia. Selain pulau utama, beberapa pulaw halus di sekitarnya gin manjadi klaim republik ini, yaitu pulau Juan de Nova, pulaw Europa, Kepulauan Glorioso, pulaw Tromelin Island, dan Bassas da India. Walaupun secara geografis baparakan lawan Afrika, sajarah geologi, biologi, dan demografi Madagaskar berbeda lawan wilayah daratan utama pulaw naitu.

Republik ini bahari dingarani Malagasi, sawayah mardika tumatan Prancis pada tahun 1960. Akibat hubungan nang rusak lawan bakas panjajahnya, ngarannya dudi diganti manjadi Madagaskar. Tagal ngaran Malagasi magun haja dipakai hagan manyambat bahasa wan bangsanya.

Secara geologi, Madagaskar baandak pada lempeng nang tapisah matan banua basar Aprika. Pertama sungai tapisah matan anak banua India, banua ini baungal magin mamaraki benua napa am. banua ini adalah daratan tuha, lawan kaya Australia, sehingga tanahnya kahat bahan mineral akibat kada adanya aktivitas vulkanik. Kabanyakan tanahnya bawarna habang, menunjukkan keadaan tanah nang sudah bamula jabuk.

Akibat isolasi ratusan juta tahun tersebut, flora dan fauna Madagaskar bangat khas dan barandak spesies endemik ditemukan di situ. Keadaan ini mahirip lawan nang terjadi pada banua Sulawesi.

Manusia pertama nang menghuni Madagaskar berasal matan Nusantara, dan diperkirakan akibat hubungan dagang masyarakat Nusantara ka pantai timur Afrika pada awal-awal abad Masehi. Badasarkan bukti leksikostatistika dan linguistika, bahasa Malagasi magun termasuk paling parak lawan bahasa Maanyan, dan tergolong rumpun bahasa Austronesia. Seiring lawan peningkatan perdagangan, masyarakat matan pantai timur Afrika bermigrasi ka banua ini. Penduduk Madagaskar wayahini adalah campuran matan kedua ras tersebut lawan berbagai derajat. Walaupun berbeda asal-usul, semua warga basurah lawan bahasa nang lawan, walaupun berbeda dialek.