Ma'ruf Amin

Tumatan Wikipidia Banjar, kindai pangatahuan
Prof. Dr. (H.C.) K. H.
Ma'ruf Amin
Ma'ruf Amin 2019 official portrait.jpg
Gambar rasmi Badal Parisidin Ma'ruf Amin (2019–2024)
Wakil Presiden Indonesia ka-13
Mulai menjabat
20 Uktubir 2019 (2019-10-20)
PresidenJoko Widodo
PendahuluJusuf Kalla
Katua Umum Majalis Ulama Indunisia ka-7
Masa jabatan
27 Agustus 2015 (2015-08-27) – Nupimbir 27, 2020 (2020-11-27)
PendahuluDin Syamsuddin
Pengganti
Rais 'Aam Nahdlatul Ulama ke-10
Masa jabatan
6 Agustus 2015 (2015-08-6) – Siptimbir 22, 2018 (2018-09-22)
Ketua UmumSaid Aqil Siroj
PendahuluMustofa Bisri
PenggantiMiftachul Akhyar
Anggota Dewan Pertimbangan Presiden
Masa jabatan
10 April 2007 (2007-04-10) – Uktubir 20, 2014 (2014-10-20)
PresidenSusilo Bambang Yudhoyono
Ketua
Informasi pribadi
LahirMa'ruf al-Karkhi[1]
11 Marat 1943 (umur 79)
Kresek, Tangerang, Masa Pendudukan Jepang
Partai politik
Pasangan
HubunganNawawi al-Bantani (buyut)
Anak8
IbuMaimoenah
BapakMohamad Amin
PendidikanPondok Pesantren Tebuireng
Sarjana filsafat Islam
Alma materUniversitas Ibnu Chaldun
Pekerjaan
Tanda tangan
Situs webCitakan:Url

Prof. Dr. (HC.) K. H. Ma'ruf Amin (ngaran ranak: Ma'ruf al-Karkhi; diranakakan di Kresek, Tangerang, 11 Marat 1943; umur 79 tahun) adalah Badal Parisidin Indunisia katalung walas tumatan 20 Uktuburr 2019.[2] Ketika Pemilu Presiden 2019, Joko Widodo mengumumkan nama Ma'ruf Amin sebagai calon Wakil Presiden.[3][4] Pancalunannya didukung banar ulih Koalisi Indonesia Kerja wan kawarihannya mungkat mamanangakan Pilpres. Sajauh ngini, Ma'ruf marupakan ulama wan urang kadua nang baasal matan suku Sunda nang manduduki jabatan Badal Parisidin.[5]

Ma'ruf adalah politikus senior dalam dunia perpolitikan di Indonesia. Ia pernah menduduki kursi legislatif sebagai anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Provinsi Daerah Khusus Ibukota Jakarta selama dua periode (1971–1977 dan 1977–1982) sejak pertama kali dilantik pada 14 Oktober 1971, kemudian menduduki kursi anggota Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia sejak 1 Oktober 1997 hingga 30 September 2004. Bahkan, Ma'ruf pernah mendirikan partai politik, yaitu Partai Kebangkitan Nasional Ulama (PKNU) pada tahun 2006 dan sempat menjabat sebagai Ra'is Dewan Mustasyar. PKNU didirikannya bersama para ulama dan tokoh politik terkenal setelah legalitas Partai Kebangkitan Bangsa dibatalkan.[6] Sejak masa mudanya, Ma'ruf sangat menggemari permainan sepak bola.

Jujuhutan[babak | babak asal-mulanya]

  1. ^ "Nama Kecil KH Ma'ruf Amin". Nahdlatul 'Ulama. NU Online. 7 September 2018. Diakses tanggal 22 Oktober 2021. 
  2. ^ "Pelantikan KH. Ma'ruf Amin Sebagai Wakil Presiden Periode 2019 – 2024". Wakil Presiden Republik Indonesia. 20 Oktober 2019. Diakses tanggal 23 Oktober 2021. 
  3. ^ Jordan, Ray (8 Agustus 2018). "Jokowi: Inisial Cawapres Saya Depannya Pakai 'M'". Detik.com. Diakses tanggal 29 April 2019. 
  4. ^ Rinaldo (9 Agustus 2018). "Sah, Jokowi Gandeng Ma'ruf Amin untuk Cawapres 2019". Liputan6.com. Diakses tanggal 29 April 2019. 
  5. ^ Mawardi, Isal (14 Februari 2019). "Ma'ruf Amin: Urang Sunda Milih Urang Sunda". detik.com. Diakses tanggal 25 Februari 2022. 
  6. ^ "Alwi & Cak Anam Sosialisasikan PKNU, Deklarasi Januari". Detik.com (dalam bahasa Indonesia). 16 Desember 2006. Diakses tanggal 22 Oktober 2021.