Lompat ke isi

Kolam

Tumatan Wikipidia Banjar, kindai pangatahuan

Kolam adalah perairan di daratan nang lebih damit ukurannya daripada danau. Kolam terbentuk secara alami atawa dapat diulah manusia. Pembatasan walih nang membedakan danau wan kolam kada suah tuntas. Selain ada nang memberi kriteria berdasarkan luas, ada pula nang memberi kriteria berdasarkan kemampuan tumbus cahaya ke dasar terdalam atawa berdasarkan kealamiannya. Samunyaan pembedaan naya selalu memiliki perkecualian. Suatu tubuh banyu nang terbentuk akibat bendung, walau berukuran halus, bakal disambat danau. Kriteria kolam sebagai tubuh Banyu di daratan nang luasnya terlalu damit gasan dilayari suatu perahu gin kabiasaan dilanggar, karena ada kolam di taman nang relatif luas wan kawa dilayari jukung. Dilihat matan sisi ekologi, kolam dapat membentuk suatu ekosistim tersendiri, nang tepelampang matan danau.

Perbedaan antara kolam, telaga, wan danau[babak | babak asal-mulanya]

Kolam iwak ulahan manusia

Perbedaan antara kolam, telaga, wan danau melibatkan ukuran, kedalaman, asal-usul, wan karakteristik ekologi. nang ngini yaeto perbedaan mendasar antara katalunya :

Kolam adalah bentuk perairan nang  umumnya memiliki inci damit hingga sedang, wan kedalaman dangkal. Kolam dapat terbentuk secara alami, ilah kolam hujan atawa mata banyu kecil, atawa diciptakan oleh manusia gasan banyak tujuan, ilah kolam ikan. Bantuknya cenderung mendukung kehidupan tanaman berakar wan seringkali memiliki ekosistem nang beragam.[1]

Lukisan sabuah telaga

Telaga adalah perairan nang lebih gaduk daripada kolam, Tagal lebih damit daripada danau. Memiliki Inci sedang hingga gaduk wan kedalaman nang lebih signifikan daripada kolam. Telaga dapat terbentuk secara alami, Pariannya sebagai hasil matan pencairan gletser atawa perpanjangan sungai, atawa dapat diciptakan oleh manusia gasan tujuan ilah perikanan atawa irigasi. Ekosistem telaga kabiasaan mencakup berbagai jenis tumbuhan banyu wan ikan, wan mereka kabiasaan digunakan gasan rekreasi.

Danau Toba

Danau adalah bentuk perairan nang  jauh lebih gaduk dibandingkan wan kolam wan telaga. Memiliki luas permukaan nang  mencakup beberapa kilometer persegi wan dapat memiliki kedalaman nang  banyak janisnya. Danau hingkat terbentuk secara alami melalui proses geologis atawa tektonik, atawa sebagai akibat matan penimbunan sungai. Beberapa danau jua diulah oleh manusia gasan waduk buatan. Ekosistem danau rancak tu kompleks, wan berbagai spesies iwak, tumbuhan banyu, wan satwa liar. Kabiasaannya danau menjadi tujuan populer gasan banyak kagiatan rekreasi.[1]

Ekosistim kolam[babak | babak asal-mulanya]

Di sekitar kolam (begitu halnya danau wan sungai) Wadah nang nyaman ini menjadi daya tarik bagi berbagai jenis burung banyu. Ada sekitar 150 spesies burung banyu liar nang tinggal di sini, ilah angsa, soang, wan itik. Burung-burung gaduk ini memiliki kaki berselaput gasan berenang, serta Gulu panjang nang lincah gasan mencari makanan di Banyu wan di Higa lumpur. Pada awal musim semi, tumbuhan di Higa sungai nang rampit menjadi Wadah berkembang biak nang aman wan terlindung bagi berbagai spesies. Pada musim kemarau, para induk bangga terlihat memimpin anak-anak mereka nang berbulu lembut wayah mereka menyeberangi air. Mereka dapat wan Sutil menemukan makanan dalam bentuk tumbuhan wan hewan akuatik sepanjang tahun. Rahat musim dingin tiba wan kolam membeku, banyak burung Banyu kembali ke taman wan kebun, di mana mereka dapat memakan sisa-sisa makanan nang diberikan oleh manusia. Sementara itu, beberapa burung lain terbang ke selatan, seringkali menempuh perjalanan jauh gasan mencari iklim nang lebih hangat Salawas musim dingin.[2]

Papan panjalasan ekosistim sabuah sungai di India

Banyak tumbuhan Banyu nang memiliki akar nang Kada meresap ke dalam Bulanak / baalaanak di dasar kolam, melainkan mengapung di permukaan air. Jenis tumbuhan ini dikenal sebagai "tumbuhan Banyu terapung" atawa "tumbuhan Banyu mengambang." Contoh tumbuhan Banyu terapung nang umum meliputi eceng gondok, teratai, wan tumbuhan Banyu lentik. Tumbuhan Banyu terapung telah mengadaptasi diri cagar dapat hidup di permukaan Banyu wan menyerap nutrisi matan Banyu Wadah mereka tumbuh. Akarnya biasanya menjalar di bawah permukaan air, sementara daun-daunnya terapung di atas permukaan air. Ini memungkinkan mereka gasan Pakulih mineral wan nutrisi matan kolam atawa sungai Wadah mereka berada. Biasanya, tumbuhan ini ditemukan di lingkungan Banyu nang tenang, ilah kolam, danau, atawa sungai nang Mangalunyur perlahan.

Meskipun tumbuhan Banyu terapung memiliki keuntungan dalam Pakulih nutrisi matan air, mereka Gin menghadapi beberapa tantangan. ilah nang telah dijelaskan, angin wan hujan Hingkat memengaruhi tumbuhan ini. Angin dapat menyebabkan gelombang di permukaan Banyu nang dapat merusak tumbuhan wan menghempaskannya ke Higa kolam atawa menjauhkan mereka matan sumber nutrisi. Hujan deras Gin dapat menyebabkan tenggelamnya tumbuhan terapung atawa Maulah daun-daunnya terbebani, nang dapat menghambat proses fotosintesis wan pertumbuhan. Namun, tumbuhan Banyu terapung telah mengembangkan berbagai adaptasi gasan mengatasi masalah ini. Sebagai contoh, beberapa di antaranya memiliki tekstur daun nang Rungkang atawa struktur udara nang membantu mereka mengapung. Beberapa Gin memiliki akar nang panjang wan bercabang gasan menjaga keseimbangan wan mendukung struktur mereka di atas permukaan air. Tumbuhan Banyu terapung memiliki peran penting dalam ekosistem Banyu karena mereka menyediakan Wadah perlindungan bagi beragam organisme wan Gin berperan dalam siklus nutrisi air. Selain itu, tumbuhan ini Kabiasaan digunakan sebagai tanaman hias dalam taman Banyu wan kolam.[3]

Kondisi kolam di bamacam musim[babak | babak asal-mulanya]

Kolam di musim panas[babak | babak asal-mulanya]

Pertengahan musim panas adalah periode nang unik di kolam, di mana kehidupan tumbuh subur wan Hibak aktivitas. Kakambangan nang bervariasi warnanya, mulai matan hemp agrimony habang anum nang pudar hingga St. John's-wort kuning wan buttercup, serta loosestrife ungu nang tinggi, serta great willow-herb merah, menghiasi kolam di pertengahan musim panas. Di sekitar kolam, Kambang lili nang berwarna-warni wan kuncup water bistort nang berwarna habang anum cerah menambah kecantikan tampilan kolam. wayah spesies-spesies ini mulai memudar, kelopak Kambang mereka berguguran wan buah-buahnya mulai terbentuk matan pangkal Kambang nang membesar.[4]

Ketika musim semi wan awal musim panas nang hibak gejolak telah berlalu, wayah ini menjadi wayah nang tenang bagi kehidupan di kolam. Hintalu nang selamat matan musim sebelumnya menjadi anak-anak hewan nang sedikit jumlahnya, Tagal mereka bertahan gasan tahap berikutnya nang lebih serius. wayah ini, fokus mereka adalah tumbuh, mengumpulkan cadangan makanan, wan bersiap gasan menghadapi hari-hari nang akan datang nang lebih handap wan lebih dingin. Berudu matan katak wan kodok mengalami transformasi menjadi organisme semi-dewasa nang mampu Bahinak udara, persiapan gasan meninggalkan Banyu wan Mancalok lompatan pertama mereka ke darat. Sementara itu, beberapa newt Anum mempertahankan bentuk berudu wan insang sepanjang musim panas, sementara nang lain berpindah tempat. Proses eksodus matan kolam berlanjut, di mana berbagai jenis larva serangga akuatik berkembang menjadi dewasa, termasuk serangga damit ilah jangkrik, midges, wan nyamuk, hingga serangga Gaduk ilah capung nang menjadi mangsa nang menakjubkan. Ini adalah momen penting dalam siklus kehidupan kolam wayah kolam-kolam tersebut Hibak wan aktivitas wan pertumbuhan.

Kolam di musim gugur[babak | babak asal-mulanya]

kolam kuil Nariaiji di manara kalima

Ketika musim gugur tiba, garis orbit matahari merendah sehingga siang hari menjadi lebih singkat. wayah senja sinar matahari Magun tetap membari kehangatan, namun bila malam tiba udara akan berubah menjadi Bangat dingin. Pada musim ini aktivitas kehidupan di kolam mulai surut, wan samunyaan makhluk mempersiapkan diri gasan kehidupan musim dingin. Burung nang biasa datang pada musim panas telah Tulak meninggalkan kolam, digantikan oleh unggas Banyu ilah angsa Brent, angsa Bewick, wan bebek. Unggas ini berimigrasi matan Wadah berkembangbiaknya nang jauh di utara gasan mendiami kolam, danau, wan rawa nang lebih besar. Mamalia wan burung penghuni tetap kolam memakan buah-buahan wan rakus, gasan menimbun lemak sebagai persiapan gasan melewati musim dingin. Namun, Wadah bernaung wan piit hewan ini secara bagamat Umpat tersapu wan hilang, Taparaung wan tiupan angin dingin nang menerpa wan menggugurkan dedaunan, sehingga Maulah Higa kolam tampak gersang wan berantakan.[5]

Kolam di musim dingin[babak | babak asal-mulanya]

Kolam wayah musim dingin

Selama musim dingin, serangga, siput kolam, cacing pipih, larva air, ikan, amfibi, wan makhluk kolam lainnya memiliki berbagai cara gasan bertahan hidup. Hewan-hewan "berdarah dingin" ini mampu bertahan di Banyu nang Kada membeku. Beberapa ikan, serangga air, moluska, wan cacing mencari perlindungan di dasar kolam cagar terhindar matan pembekuan. wayah suhu Banyu turun, suhu tubuh mereka Umpat menurun, sehingga mereka mengonsumsi energi dalam jumlah nang Bangat sedikit.[6]

Air nang dingin Gin Batianan lebih banyak oksigen dibandingkan Banyu hangat, wan ini disokong oleh produksi oksigen matan berbagai tumbuhan Banyu nang melakukan fotosintesis. Ketersediaan oksigen ini mayu gasan mendukung kehidupan, bahkan Amun kolam membeku Salawas beberapa hari. Makhluk-makhluk Banyu nang Bangat damit biasanya bertelur pada musim gugur, wan meskipun hewan dewasa mereka mungkin mati, telur-telur ini akan menetas Rahat musim semi tiba. Sementara itu, hewan amfibi ilah katak wan kodok menghadapi musim dingin wan Guring di Wadah terlindung di darat. Ini adalah cara mereka mengatasi musim dingin nang keras.

Kolam di musim semi[babak | babak asal-mulanya]

Claude Monet, The Water Lily Pond, W.1897

Musim semi telah tiba, menggantikan musim dingin nang sepi. Di sekitar kolam, suasana berubah drastis. Siang Sasain panjang wan suhu Sasain hangat, mengundang berbagai jenis tanaman gasan bersaing merebut Wadah di bawah sinar matahari. wayah ini, kolam nang dulunya sunyi mulai dihuni oleh beragam tanaman, mulai matan mikroalga wan duckweed hingga Kambang Lirip wan gelagah. Ngitu berataan menandakan variasi spesies nang dapat ditemukan di kolam, menciptakan pemandangan nang hidup wan berwarna Imbah musim dingin nang kedinginan wan sepi.

Ketika musim semi tiba, tanaman-tanaman damit ilah mikroalga wan duckweed menjadi nang pertama kali muncul di kolam. damit wan membutuhkan nutrien nang relatif sedikit, tanaman-tanaman ini wan Ancap memperbesar Inci mereka, mengisi kolam wan kehidupan. Di sisi lain, di sekitar kolam nang berawa, Kambang iris, gelagah, wan tanaman berumpun lainnya Gin mulai menumbuhkan tunas wan daun baru, menambahkan keragaman ke dalam ekosistem kolam. Dengan sinar matahari nang Sasain hangat menyusup ke dalam perairan, kolam-kolam menjadi saksi matan awal kehidupan nang baru. Gulma wan Bulanak / baalaanak di dasar kolam mulai dihuni oleh beragam hewan, menandai awal siklus kehidupan nang menakjubkan. Pada musim semi, kodok, bangkong, ikan, wan newt mulai berpasangan, berkembang biak, wan meletakkan telur-telur mereka. Di Banyu nang hangat, telur-telur ini segera menetas, wan anak-anak hewan tersebut berlomba mencari makanan dalam kelimpahan sumber daya nang diberikan oleh musim semi. Suhu Banyu nang meningkat Maulah makhluk-makhluk akuatik "berdarah dingin" menjadi lebih aktif. Kolam kecil, nang cenderung lebih Ancap menghangat daripada kolam besar, segera menjadi rumah bagi anak-anak keong, serangga, amfibi, wan berbagai makhluk lainnya. Musim semi membawa kesegaran wan kehidupan ke dalam ekosistem kolam, menciptakan periode nang Bangat penting dalam siklus alam nang indah.

Jujuhutan[babak | babak asal-mulanya]

  1. ^ a b Parker, Steve (2010). Eyewitness kolam dan sungai : ensiklopedia tematis. Jakarta: Erlangga. hlm. 64. ISBN 978-979-075-815-5.
  2. ^ Parker, Steve (2010). Eyewitness kolam dan sungai : ensiklopedia tematis. Jakarta: Erlangga. hlm. 30. ISBN 978-979-075-815-5.
  3. ^ Parker, Steve (2010). Eyewitness kolam dan sungai : ensiklopedia tematis. Jakarta: Erlangga. hlm. 42. ISBN 978-979-075-815-5.
  4. ^ Parker, Steve (2010). Eyewitness kolam dan sungai : ensiklopedia tematis. Jakarta: Erlangga. hlm. 10. ISBN 978-979-075-815-5.
  5. ^ Parker, Steve (2010). Eyewitness kolam dan sungai : ensiklopedia tematis. Jakarta: Erlangga. hlm. 18. ISBN 978-979-075-815-5.
  6. ^ Parker, Steve (2010). Eyewitness kolam dan sungai : ensiklopedia tematis. Jakarta: Erlangga. hlm. 18. ISBN 978-979-075-815-5.