Tutang

Tumatan Wikipidia basa Banjar, insiklupidia bibas
Malacung ka napigasi, gagai

Tutang atawa tato, lamun tato ba'asal tumatan kata Tahitian / Tatu, nang ba'isi arti : menandakan sesuatu. Tutang atau tato (Bahasa Inggris: tattoo) adalah suatu tanda nang dibuat lawan memasukkan pigmen ka dalam kulit. Dalam istilah teknis, rajah adalah implantasi pigmen mikro. Rajah dapat dibuat terhadap kulit manusia atau hewan. Rajah pada manusia adalah suatu bentuk modifikasi tubuh, sementara rajah pada hewan umumnya digunakan sabagai identifikasi.

Rajah merupakan praktek nang ditemukan hampir di semua tempat lawan fungsi sesuai lawan adat setempat. Rajah dahulu sering dipakai oleh kalangan suku-suku terasing di suatu wilayah di dunia sabagai penandaan wilayah, derajat, pangkat, bahkan menandakan kesehatan seseurang. Rajah digunakan secara luas oleh urang-urang Polinesia, Filipina, Kalimantan, Afrika, Amerika Utara, Amerika Selatan, Mesoamerika, Eropa, Jepang, Kamboja, serta Tiongkok. Walaupun pada beberapa kalangan rajah dianggap tabu, seni rajah tetap manjadi sesuatu nang populer di dunia.

Menurut Kamus Besar Bahasa Indunisia, tato berarti gambar (lukisan) pada bagian (anggota) tubuh.


Wayahapa seni merajah tubuh/ tato mulai ada?[babak | sunting sumber]

Sa'ikung lalakian urang pria Biaju manampaiakan tutang di dada dan parut sidin. Foto matan koleksi Tropenmuseum Amsterdam.

Keberadaan merajah tubuh di dalam kebudayaan dunia sudah sangat lama ada dan dapat dijumpai di seluruh sudut dunia. Menurut sajarah, ternyata rajah tubuh sudah dilakukan sejak 3000 tahun SM (sebelum Masehi). Tato ditemukan untuk pertama kalinya pada sebuah mumi nang terdapat di Mesir. Dan konon hal itu dianggap nang manjadikan tato kemudian menyebar ke suku-suku di dunia, termasuk salah satunya suku Indian di Amerika Serikat dan Polinesia di Asia, lalu berkembang ke seluruh suku-suku dunia salah satunya suku Dayak di Kalimantan.

Tato dibuat sabagai suatu symbol atau penanda, dapat memberikan suatu kebanggaan tersendiri bagi si empunya dan simbol keberanian dari si pemilik tato. Sejak masa pertama tato dibuat jua memiliki tujuan demikian. Tato dipercaya sabagai simbol keberuntungan, status sosial, kecantikan, kedewasaan, dan harga diri.

Teknik Pembuatan Tato[babak | sunting sumber]

Ada berbagai cara dalam pembuatan tato. Ada nang menggunakan tulang binatang sabagai jarum seperti nang dapat dijumpai pada urang-urang Eskimo, Suku Dayak lawan duri pohon jeruk, dan ada pula nang menggunakan tembaga panas untuk mencetak gambar naga di kulit seperti nang dapat ditemui di Cina. Bukannya kada sakit dalam proses membuat tato. Sebenarnya rasa sakit pasti dialami ketika membuat tato di tubuh, namun karena nilai nang tinggi dari tato, dan harga diri nang didapatkan, maka rasa sakit itu kada dianggap masalah.

Ada berbagai macam dan ragam bentuk tato, tergantung lawan apa nang dipercaya oleh suku-suku bersangkutan, dan di setiap daerah umumnya memiliki persepsi nang berbeda-beda tentang tato, meski pada prinsipnya hampir sama.

Tutang di babarapa wilayah[babak | sunting sumber]

Di Borneo (Kalimantan), penduduk asli bibinian di sana menganggap bahwa tato merupakan sebuah simbol nang menunjukkan keahlian khusus.

Di Cina, pada masa zaman Dinasti Ming (kurang lebih 350 tahun nang lalu), wanita dari Suku Drung membuat tato di wajah dan pantatnya untuk sabagai tanda bagi katurunan nang baik.

Di Indian, melukis tubuh/ body painting dan mengukir kulit, dilakukan untuk mempercantik (sabagai tujuan estetika) dan menunjukkan status sosial.

Suku Mentawai memandang tato sabagai suatu hal nang sakral dan berfungsi sabagai simbol keseimbangan alam.

Pranala luar[babak | sunting sumber]