Timur Tangah

Tumatan Wikipidia basa Banjar, insiklupidia bibas
Malacung ka napigasi, gagai
Kawasan Timur Tangah manurut pengartian umum (hijau tuha) dan manurut pangartian G8 (hijau anum).

Timur Tengah adalah sabuah wilayah nang sacara pulitis dan budaya marupakan hagian matan benua Asia, atawa Afrika-Eurasia. Pusat matan wilayah ini adalah daratan di antara Laut Mediterania dan Taluk Persia serta wilayah nang mamanjang matan Anatolia, Jazirah Arab dan Samananjung Sinai. Kadangkala disambatakan gin area tasambat maliputi wilayah matan Afrika Utara di sabalah barat sampai lawan Pakistan di sabalah timur dan Kaukasus dan/atawa Asia Tangah di sabalah utara. Media dan babarapa organisasi internasional (kaya PBB) umumnya ma'anggap wilayah Timur Tangah adalah wilayah Asia Barat Daya (tamasuk Siprus dan Iran) ditambah lawan Mesir.

Wilayah tasambat mancakup babarapa kelompok suku dan budaya tamasuk suku Iran, suku Arab, suku Yunani, suku Yahudi, suku Berber, suku Assyria, suku Kurdi dan suku Turki. Bahasa utama yaitu: basa Persia, basa Arab, basa Ibrani, basa Assyria, basa Kurdi dan basa Turki.

Kabanyakan sastra barat mendefinisikan "Timur Tengah" sabagai nagara-nagara di Asia Barat Daya, matan Iran (Persia) ka Mesir. Mesir lawan samananjung Sinainya nang berada di Asia umumnya dianggap sabagai hagian matan Timur Tangah, walaupun sepalih ganal wilayah nagara itu secara geografi berada di Afrika Utara.

Sejak partangahan abad ke-20, Timur Tangah sudah manjadi pusat terjadinya paristiwa-paristiwa dunia, dan manjadi wilayah nang bangat sensitif, baik matan segi kestrategisan lokasi, pulitik, ikunumi, kabudayaan dan ka'agamaan. Timur Tengah baisi cadangan minyak mantah dalam jumlah ganal dan marupakan wadah kalahiran dan pusat spiritual agama Yahudi, Kristen dan Islam.