Pilipina

Tumatan Wikipidia basa Banjar, insiklupidia bibas
Malacung ka napigasi, gagai
Bandira Pilipina

Pilipina adalah sabuting nagara republik di Asia Tunggara, di higa utara Indunisia wan Malaysia. Pilipina marupakan sabuting nagara kapulauan. Nagara naya tadiri matan 7.107 pulau. Pilipina tuhuk dianggap sabagai satu-satunya nagara Asia Tunggara di mana pangaruh budaya Barat karasaan nahap banar.

Pilipina adalah nagara paling maju di Asia limbah Perang Dunia II, tagal tumatan wayah itu sudah tatinggal di uncitan nagara-nagara lain akibat partumbuhan ikunumi nang lamah, panyitaan kakayaan nang dilakukan pamarintah, kurupsi nang luas, wan pangaruh-pangaruh néo-kolonial. Wayahini Pilipina ma'alami patumbuhan ikunumi nang moderat, nang barandak disumbangakan matan pangiriman duit ulih panggawi-panggawi Pilipina di luar nagari wan séktor téknologi impurmasi nang lagi tumbuh pasat.

Sajarah[babak | sunting sumber]

Peninggalan tertulis Pilipina dimulai sekitar abad ke-8 berdasarkan temuan lempeng tembaga di parak Manila. matan tulisan pada lempeng itu diketahui bahwa Pilipina berada dalam pengaruh Sriwijaya. Namun demikian bukti tertulis ini bangat sedikit sehingga bahkan ahli-ahli sajarah Pilipina magun beranggapan sajarah Pilipina dimulai pada era kolonialisme.

Sabalum urang-urang Spanyol datang pada abad ke-16, di Pilipina cagat kerajaan-kerajaan halus nang bercorak animisme nang terpengaruh sedikit kultur India dan nang bercorak Islam di hagian selatan kepulauan. Kerajaan-kerajaan muslim ini baulih pengaruh nahap matan Kerajaan Malaka.

Sapanjang masa 265 tahun, Pilipina merupakan koloni Karajaan Spanyol (1565-1821) dan salawasan 77 tahun berikutnya diangkat manjadi provinsi Spanyol (1821-1898). Negara ini baulih ngaran Pilipina imbah diperintah ulih penguasa Spanyol, Raja Felipe II. imbah Perang Spanyol-Amerika pada tahun 1898, Filipina diperintah Amerika Serikat. inya dudi manjadi sebuah persemakmuran di bawah Amerika Serikat sejak tahun 1935. Periode Persemakmuran digantal Perang Dunia II wayah Pilipina berada di bawah pendudukan Jepang. Pilipina akhirnya memperoleh kemerdekaannya (de facto) pada 4 Juli 1946. Masa-masa penjajahan asing ini bangat mempengaruhi kebudayaan dan masyarakat Pilipina. Negara ini dikenal baisi Gereja Katolik Roma nang nahap dan merupakan salah asa matan dua nagara nang didominasi umat Katolik di Asia selain Timor Leste.