Kimia

Tumatan Wikipidia basa Banjar, insiklupidia bibas
Malacung ka napigasi, gagai
Kimia mempelajari komposisi, struktur, dan sifat zat kimia dan transformasi nang dialaminya.

Kimia ( matan basa Arab كيمياء "seni transformasi" dan basa Yunani χημεία khemeia "alkimia") adalah ilmu nang mempelajari mengenai komposisi dan sifat zat atawa materi matan skala atom hingga molekul serta perubahan atawa transformasi serta interaksi mereka hagan membentuk materi nang ditemukan sehari-hari. Kimia gin mempelajari pemahaman sifat dan interaksi atom individu lawan tujuan hagan menerapkan pengetahuan tersebut pada tingkat makroskopik. Menurut kimia modern, sifat fisik materi umumnya ditentukan ulih struktur pada tingkat atom nang pada gilirannya ditentukan ulih gaya antaratom.

Pangantar[babak | sunting sumber]

Kimia rancak disambt sabagai "ilmu pusat" karana menghubungkan berbagai ilmu lain, kaya fisika, ilmu bahan, nanoteknologi, biologi, farmasi, kedokteran, bioinformatika, dan geologi. Koneksi ini bangsul melalui berbagai subdisiplin nang memanfaatkan konsep-konsep matan berbagai disiplin ilmu. Sebagai contoh, kimia fisik melibatkan penerapan prinsip-prinsip fisika terhadap materi pada tingkat atom dan molekul.

Kimia berhubungan lawan interaksi materi nang baulih melibatkan dua zat atawa antara materi dan energi, tautama dalam hubungannya lawan hukum pertama termodinamika. Kimia tradisional melibatkan interaksi antara zat kimia dalam reaksi kimia, nang mengubah asa atawa lebih zat manjadi asa atawa lebih zat lain. Kadang reaksi ini digerakkan ulih pertimbangan entalpi, kaya rahat dua zat berentalpi tinggi kaya hidrogen dan oksigen elemental bereaksi membentuk banyu, zat lawan entalpi lebih rendah. Reaksi kimia baulih difasilitasi lawan suatu katalis, nang umumnya merupakan zat kimia lain nang terlibat dalam media reaksi tapi kada dikonsumsi (contohnya adalah asam sulfat nang mengkatalisasi elektrolisis banyu) atawa fenomena immaterial (kaya radiasi elektromagnet dalam reaksi fotokimia). Kimia tradisional gin menangani analisis zat kimia, baik di dalam maupun di luar suatu reaksi, kaya dalam spektroskopi.

Semua materi normal terdiri matan atom atawa komponen-komponen subatom nang membentuk atom; proton, elektron, dan neutron. Atom baulih dikombinasikan hagan menghasilkan bentuk materi nang lebih kompleks kaya ion, molekul, atawa kristal. Struktur dunia nang kita jalani sehari-hari dan sifat materi nang berinteraksi lawan kita ditentukan ulih sifat zat-zat kimia dan interaksi atar mereka. Baja lebih karas matan wasi karana atom-atomnya terikat dalam struktur kristal nang lebih kajung. Kayu tebanam atawa mengalami oksidasi hancap karana inya baulih bereaksi secara spontan lawan oksigen pada suatu reaksi kimia jaka berada di atas suatu suhu tertentu.

Zat cenderung diklasifikasikan berdasarkan energi, fase, atawa komposisi kimianya. Materi baulih digolongkan dalam 4 fase, urutan matan nang memiliki energi paling rendah adalah padat, cair, gas, dan plasma. Matan keempat macam fase ini, fase plasma wastu baulih ditemui di luar angkasa nang berupa bintang, karana kebutuhan energinya nang teramat ganal. Zat padat memiliki struktur tatap pada suhu kamar nang baulih melawan gravitasi atawa gaya lemah lain nang mencoba merubahnya. Zat cair memiliki ikatan nang terbatas, tanpa struktur, dan akan mengalir bersama gravitasi. Gas kada memiliki ikatan dan bertindak sabagai partikel bebas. Sementara napa am, plasma wastu terdiri matan ion-ion nang baungal bebas; pasokan energi nang berlebih mencegah ion-ion ini bersatu manjadi partikel unsur. asa cara hagan membedakan ketiga fase pertama adalah lawan volume dan bentuknya: kasarnya, zat padat memeliki volume dan bentuk nang tatap, zat cair memiliki volume tatap tapi tanpa bentuk nang tatap, sedangkan gas kada memiliki baik volume ataupun bentuk nang tatap.