Kasumba

Tumatan Wikipidia basa Banjar, insiklupidia bibas
Malacung ka napigasi, gagai
Mangasumbai dalam tradisi masyarakat awal Amerika di musium

Kasumba secara sederhana baulih didefinisikan sabagai suatu benda berwarna nang memiliki afinitas kimia terhadap benda nang diwarnainya. Kasumba pada umumnya memiliki bentuk cair dan larut di banyu. Pada berbagai situasi, proses pewarnaan menggunakan mordant hagan meningkatkan kemampuan batikap kaumba.

Kasumba dan pigmen terlihat berwarna karana mereka menyerap panjang gelombang tertentu matan cahaya. Berlawanan lawan bahan pewarna, pigmen pada umumnya kada baulih larut, dan kada memiliki afinitas terhadap substrat.

Bukti arkeologi menunjukkan bahwa, khususnya di India dan Timur Tangah, pewarna sudah digunakan salawasan lebih matan 5000 tahun. Bahan pewarna baulih diperoleh matan hewan, tumbuhan, atawa mineral. Pewarna nang diperoleh matan bahan-bahan ini kada memerlukan proses pengolahan nang rumit. Sampai sejauh ini, sumber utama bahan pewarna adalah tumbuhan, khususnya akar-akaran, beri-berian, kulimbit kayu, daun, dan kayu. sepalih matan pewarna ini digunakan dalam skala komersil.