Sang Kala

Tumatan Wikipidia basa Banjar, insiklupidia bibas
Malacung ka napigasi, gagai
Kepala Kala dari Candi Jago

Dalam ajaran agama Hindu, Kala (Devanagari: कल) adalah putera Dewa Siwa nang bajanang sabagai dewa penguasa waktu (kata kala baasal matan bahasa Sansekerta nang artinya waktu). Dewa Kala wagil disimbolkan sabagai rakshasa nang bamuha karahing, parak kada menyerupai saurang Dewa. Dalam filsafat Hindu, Kala merupakan simbol bahwa siapa gin jua kada kawa melawan hukum karma. Apabila sudah waktunya seseurang meninggalakan dunia fana, maka di wayah itu jua Kala cagaran datang maambilinya. Lamun ada nang bakaras hidup balawas lawan kahandaknya saurang, maka inya pacanga dibinasaakan oleh Kala. Maka lah am, wajah Kala bujur-bujur mambari takutan, baparigal memaksa semunyaan urang biar tunduk lawan batas usianya.