Baitul Lahmi

Tumatan Wikipidia basa Banjar, insiklupidia bibas
Malacung ka napigasi, gagai
Baitul Lahmi

Baitul Lahmi atawa Bétléhém (basa Arab بيت لحم Bayt Laḥm "rumah daging"; Ibrani Standar בית לחם "rumah roti", Bet léḥem / Bet láḥem; Ibrani Tiberias Bêṯ léḥem / Bêṯ lāḥem; Bahasa Yunani: Βηθλεέμ; Bahasa Latin: Bethleem) adalah sebuting kota Paléstina di Tepi Barat wan merupa'akan sebuting pusat budaya Paléstina wan industri pariwisata. Penduduknya berjumlah 29.019 jiwa (2005).[1]

Kota naya beisian arti penting gasan umat Kerestén marga dipercayai sabagai wadah kelahiran Yésus. Kuburan Rahél nang penting dalam Agama Yahudi andakannya di pinggiran kota ini jua. Baitul Lahmi gén merupakan wadah gasan bubuhan Kerestén Paléstina nang pengganalnya di Timur Tengah. Kota naya andakannya intangan 10 km di palih selatan Yerusalem, lawan ketinggian sekitar 765m (2.510 kaki) di atas permukaan laut. Kota raya Baitul Lahmi gén mencakup kota haluy Beit Jala wan Beit Sahour.

Gereja Kelahiran, dibangun oléh Konstantin Agung (330), berdiri di tangah Baitul Lahmi di atas sebuting guha nang dalam basa Inggris disambat Holy Crypt, wan nang menurut tradisi Kerestén merupakan wadah Yésus dilahirakan. Inya merupakan garéja Kerstén penuhanya di dunia. Parak matan situ ada sebutingan guha lain di mana konon Hieronimus, bapa Latin, menghabisakan talung puluh tahun hidupnya menterjemahakan Alkitab matan basa Yunani ke basa Latin (itihi Vulgata).

Di Baitul Lahmi ada Universitas Baitul Lahmi [1], sebutingan lembaga pendidikan ganal Katolik Roma nang didiriakan di bawah arahan Vatikan.

Sejarah[babak | sunting sumber]

Alkitab[babak | sunting sumber]

Kota naya andakannya di "daérah perbukitan" dari Yehuda, nagn asalnya dingarani Efrata (Kejadian 35:16, 19; 48:7; Rut 4:11). Daérah naya dingarani jua Betlehem Efrata (Mikha 5:2), Betlehem-Yehuda (1 Samuel 17:12), wan "kota Daud" (Lukas 2:4). Kota ini penambayannya dicatat dalam Kitab Suci sebagay wadah di mana Rahél meninggal wan dikuburakan "di jalan", tepat di utara kota nitu (Kejadian 48:7). Lembah di palih timur adalah wadah berlangsungnya kisah Rut urang Moab. Ini adalah ladang-ladang wadah inya memutik gandum, wan jalan nang ditempuhnya wayah inya wan Naomi bulik ke kota.

Kota Daud[babak | sunting sumber]

Nang paling penting, Baitul Lahmi adalah wadah kelahiran Daud, raja kedua Israél. Kota naya gén merupakan wadah inya diurapi jadi raja oléh Samuél (1 Samuel 16:4-13). Matan sumur Baitul Lahmi inilah talu pahlawannya membawa banyu gasan inya lawan mempertaruhkan nyawa buhannya wayah Daud ada di gua Adulam (2 Samuel 23:13-17).

Wadah kelahiran Yésus[babak | sunting sumber]

Kota naya adalah wadah kelahiran matan Sidin "nang permulaannya sudah matan purbakala, matan bahari" (Mikha 5:2). Di sinilah kelahiran Mesias dinantiakan. Marganya, Injil Lukas 2:4 wan Injil Matius 2:1 melaporakan bahwa Yesus, nang buhannya berita'akan sabagai sang Al Masih, dilahirakan di Baitul Lahmi, meskipun inya diharagu di Nasirah. Matius melaporakan bahwa Herodés, imbah kelahiran Yesus, memerintahakan "menyuruh membunuh semunyaan anak di Baitul Lahmi wan sekitarnya, yaitu anak-anak nang berumur dua tahun ke bawah" (Matius 2:16, 18; Yeremia 31:15).

Masa Romawi wan Bizantium[babak | sunting sumber]

Bagian dalam Gereja Kelahiran

Kota ini hancur wayah pemberontakan Bar Kokhba (132-135 M) wan urang-urang Romawi membangun sebutingan wadah suci gasan Adonis di wadah kelahiran Yesus. Hanyar wayah tahun 326 garéja Kerestén penambayan dibangun, wayah Héléna matan Konstantinopél, ibunda kaisar Kerestén penambayan, Konstantin I, mendatangi Baitul Lahmi.


Pemerintahan Arab wan Perang Salib[babak | sunting sumber]

Tahun 637, kada lawas imbah Baitul Maqdis dirabut tentara-tentara Muslim, Khalifah Umar ibn al-Khattab mendatangi Baitul Lahmi wan berjanji bahwa Gereja Kelahiran akan dilestariakan gasan dipakay urang Kerestén.

Tahun 1099 Baitul Lahmi dirabut oléh buhan Tentara Salib, nang membentenginya wan membangun sebutingan biara nang puga di palih utara Garéja Kelahiran. Kota nitu makmur di bawah pemerintahan buhannya. Pada Hari Natal tahun 1100 Baldwin I, raja Frankia penambayan matan Kerajaan Yerusalém, dinobatakan di Baitul Lahmi, wan tahun itu, keuskupan Latin dibentuk jua di kota tersebut.

Tahun 1187, Saladin merabut Baitul Lahmi matan tangan Tentara Salib, wan para rohaniwan Latin dipaksa bejauh. Saladin menyetujui bulinya dua imam wan dua diaken Latin pada 1192. Tahun 1250, lawan berkuasanya Rukn al-Din Baibars, tenggang rasa gasan kekeresténan menurun, buhan pendéta meninggalakan kota, wan tahun 1263 tawing-tawing kota dihancurakan. Buhan agamawan Latin bulik ke kota itu selawas abad limbah nitu, membentuk biara nang behigaan lawan Basilika, wan tahun 1347 Ordo Fransiskan mendapatakan hak milik gasan Gua Kelahiran wan hak gasan menyelenggara'akan wan meharagu Basilika nitu.

Betlehem di bawah Kerajaan Ottoman[babak | sunting sumber]

Pemandangan Baitul Lahmi tahun 1894 wan buhan peziarah (gambar oléh Karl Oenike)

Di bawah kekuasaan Ottoman matan 1517, kekuasaan atas Basilika diperebutakan antara Geréja Katolik Roma wan Geréja Ortodoks.

Matan 1831 sampay 1841 Palestina ada di bawah pemerintahan Muhammad Ali dari Mesir. Wayah ini, kota ini mengalami lindu wan penghancuran wilayah Muslim oléh para pasukan, sebagay pembalasan atas sebuting pembunuhan. Tahun 1841, Baitul Lahmi sekali lagi ada di bawah kekuasaan Ottoman, sampay hujung Perang Dunia I wan pemaksaan Mandat Inggris atas Palestina.

Abad ke-20[babak | sunting sumber]

Dalam resolusi Sidang Umum PBB tahun 1947 gasan membagi Palestina, Baitul Lahmi dimasukakan dalam enklaf internasional khusus Baitul Maqdis gasan dikuasai oléh PBB. Yordania menduduki kota nitu pada Perang Arab-Israel 1948. Banyak pengungsi dari daérah-daérah nang dirabut oléh pasukan-pasukan Zionis pada 1947 - 1948 datang ke Betlehem, membangun kémah-kémah di utara kota parak jalan ke Baitul Maqdis wan di perbukitan di selatan antara kota nitu wan Kolam Salomo. Semunyaan ini limbh itu jadi kémah-kémah résmi pengungsi matan Beit Jibrin (ataw al-'Azza) wan 'A'ida (di utara) wan Deheisheh di selatan. Arus masuk pengungsi ini mengubah demografi Baitul Lahmi secara drastis.

Yordan mempertahankan kekuasaan atas kota nitu sampay 1967, wayah Baitul Lahmi dirabuti oléh Israél lawan sisa bagian dari Tepi Barat.

Pada 21 Desember 1995, Baitul Lahmi jadi salah sebuting wilayah di bawah kekuasaan hibak oléh Otoritas Palestina. Inya jadi induk banua distrik Baitul Lahmi. Penduduk Kerestén kada lagi mayoritas di situ, tapi sebuting peraturan khusus mensyaratakan bahwa walikota wan mayoritas dewan kota harus umat Kerestén.

Rujukan[babak | sunting sumber]

  1. ^ "World Gazetteer". Archivedfrom the originalon 2013-01-05. http://archive.is/zGMqr. 

Raitan luar[babak | sunting sumber]